Waktu menunjukkan pukul 11.00 WIB, dimana hari ini aku harus pulang ke Magelang, berhubung hari libur kuliah. Sesampainya di agen bus patas AC  Ramayana, diriku hendak memesan tiket ke magelang, yang berkisar Rp.20.000-21.000. Betapa kagetnya diriku ternyata bis ku tercinta itu telah meninggalkanku 10 menit sebelum aku datang! nah lhoh! Dengan bijak mbak penjaga agen menyarankanku untuk naik bis patas sumber alam jurusan purworejo, dengan harga tiket yang melambung jauh, 65.000 perak! huiii…kulihat dompet dan disana cuma ada seonggok 50ribuan dan 5 lembar 1000an..hiks..alternatif lain? yah, naik travel, dengan harga 50.000 namun diantar sampai tujuan.

nah alhasil aku harus menunggu 1 jam, coz travelnya datang jam 12 siang teng! laper banget nih! dengan semangat menuju warung soto dideket situ, eh ternyata setelah ba bi bu basa basi dengan tukang soto, dan memesan es teh, aku baru sadar klo duit di kantongku cuma tinggal 5.000 perak doang. kutanyalah kepada tukang soto “Mas, soto satu porsinya berapa? Dia menjawab “lima ribu rupiah mbak..”…………..-sunyi-…………..”lha tadi esteh nya berapaan?” dia pun menjawab lagi “seribu doang mbak, jadi makan ngga?”

aduuuhhh..alamat, ga bisa makan deh huhuhuhu…akhirnya sambil meminum esteh milikku, kupandangi orang-orang satu meja dengan tatapan sedih “pengennn..lapeerrr…mamaaaa…!!!”begitu teriakku dalam hati.

setelah itu aku balik lg ke agen n segera bertanya harga2 makanan ringan di sana.

arem2 dingin: Rp.2,500 (pasti ga enak!)

roti coklat : Rp 4.000 (mahalnyaaa…padahal rupa tidak mendukung sekaleee ToT;)

..then, akupun membeli air mineral gelas yang harganya 1.000 (cukup mahal) dan obat sakit kepala ( kepanasan sih, jadi kepalanya sakit luar biasa)– harga obat yang cuma 1 butir itu seribu perak! OMG!! jadi sisa duit di dompet = 2.000 perak aja! makan apaaaaa?????

yah, akhirnya…karena badan yang lelah dan dahsyatnya panas kota semarang, aku pun ketiduran di bangku agen dengan perut keroncongan..kasiaannn..tapi ttp harus bersyukur, gimanapun juga! bener ngga?

hikmah hari ini: aku bisa merasakan penderitaan teman2 kita di luar sana yang ga punya duit, dan harus bener2 irit, karena makanpun sulitnya minta ampunn.